Ngamen 2 – Lyric and Chords

Intro : G# Cm G Cm

Cm                  
Mak iki anakmu prawan
          Fm                  Cm
wiwit mbiyen ono ing perantauan
        G                         G#
iling ngiwangi neng kantin sekolahan
         G                     Cm
telong sasi mak aku urung bayaran

Cm
mak dongamu mandhi tenan 
    Fm                      Cm
dijabahi marang gusti pengeran
          G                   G#
koyok ngene rasane wong ora duwe
         G                   Cm
duwe pisan di ece karo kancane

Cm              
iling-iling manungso bakale mati
          Fm                     Cm
yen wes mati di kubur sanak family
           G              Cm
di pendem jero di apit bumi

       Cm
ono kubur iku akeh pandoso
        Fm                      Cm
ulo klabang kolojengking podo moro
       G                        Cm
ono setan membo-membo dadi perawan
          G               Cm
benno krasan yen ono kuburan

          Cm
neng akhirat ora ono montor liwat
          Fm                  Cm
neng akhirat ora ono sego berkat
          G                   Cm
neng akhirat ora ono mejo biliard
    G               Cm
onone godo ne moloikat

       Cm                       Fm      Cm
sak sugeh, sugih e uwong mesti ono mlarate
        Cm                        Fm         Cm
sak mlarat, mlarat e uwong mesti ono celenganne
      Fm                   Cm
mangkane golek bojo ojo mandeng rupo
       Fm                 Cm
rupo elek kuwi yow ora dadi ngopo
      Fm                   Cm
mangkane golek bojo ojo mandeng bondo
          G                          Cm
seng penting, ora ngenteni warisan moro tuwo

Tinggalkan komentar

Layang Sworo – Lyric and Chords

Artist     : Eny Sagita
Composer   : Miswan
Intro :  Ebm   B   G#m   Bb
Verse 1:
Ebm               B
Layangmu, lewat sms hp-mu
Db               Bb
Raiso, ngobati kangenku
Verse 2:
Ebm                 B
Sworomu, lewat telepon gratisan
Db                 Bb
Raiso, ngalai yen sesandhingan
Bridge :
B
Janjimu semono tresnamu gede
Db
Nyatane saiki kok tinggalake
Chorus :
          Ebm             B
Layang sworo, raiso ngobati
         Db               F#    Bb
Roso kangen, marang sliramu, yayi…
           Ebm              B
Layang sworo, raiso ngganteni
         Db                F#     Bb
Kulino aku, nyandhing sliramu, yayi…
Interlude :  B   Db   Bb   Ebm
             B   Db
Back to Verse 1 & 2
Interlude :   B   G#m   Bb   Ebm
              B   G#m   Bb
Back to chorus 2x
Interlude :   B   G#m   Bb   Ebm
              B   G#m   Bb
Back to chorus 2x
Ending :
B           G#m          Bb             Ebm
Layang sworomu, mung nambai, kangene atiku
B           G#m          Bb             Ebm
Layang sworomu, mung nambai, kangene atiku
Lyric Source

3 Komentar

Ngamen 1 – Lyric and Chords

Em
Dino iki mujur tenan

Aku ngamen ning njero bis bisan
Am
Penumpange longgar tenan Supire gal ugalan
Em            B
Aku tibo jempalikan neng pojokan

Em
Arek ayu klambi abang

Cukuran lanang semiran abang
Am
Alise nanggal sepisan idepe pasangan
Em            B
Sayang untumu bathikan kopi lambada

Em
Iku ngunu ra sepiro nda

Ibarat aku nduwe konco
Am
Lagake koyo jutawan ngalor ngidul nggowo koran
Em             B
Tibakno gendeng anyaran ditapok setan

Em
Iku ngunu ra sepiro kang

Ibarat aku nduwe tonggo
Am
Areke ayu temenan jarang metu neng embongan
Em            B
Tibakno meteng rong ulan merek ojekan

Em                     Am        Em
Uger arane gerbongan iku julukane
Am        Em          B              Em
Wedokane lemu lemu dioyen ngguya ngguyu
B              Em
Alamak…dioyen ngguya ngguyu

sumber lirik

Tinggalkan komentar

Jalir Jangji – Nia Daniaty – Lyric and Chords

Am
Teu lami sasasih deui
G          Am
asih urang bakal ngahiji
Dm
Teu weleh dianti-anti
G         Am
bakal nyorang laki rabi

Am
Awas ulah robih deui
G         Am
komo deui rek jalir jangji
Dm
estu cinta ukur hiji
G        Am
nepi ka dijemput pati

G
Nya abdi sareng salira
Am
pada pada mikacinta
G
susah senang sesarengan
E
pait manisna dua..an…

Reff:
Am
Ulah jalir jangji
Dm
Ulah jalir jangji
G                    Am
Komo deui aya niat nganyenyeri

Am
Ulah jalir jangji
Dm
Ulah jalir jangji
G                   Am
Komo deui aya niat gaduh deui

F           Am
Kadeudeuh nu urang
F           Am
kaheman keur urang

 

lyric source

1 Komentar

Desember…(part#2)

Ok gan, kita lanjut lagi dari cerita sebelumnya. Di saat saya menyesali akademik tahun kedua yang hancur berantakan, ada kabar baik dari angkatan 2007 yaitu pernikahan Dana FI’07 dengan Adis KI’07. Resepsi mereka diadakan di Jakarta, sehingga saya bisa ‘menumpang’ pulang ke Depok bersama barudak HIMAFI yang berangkat ke resepsi dengan bus carteran ( lumayan pulang gratis…. )
Satu hal yang paling berkesan saat acara resepsi tersebut adalah ketika saya menyalami Dana, beliau berkata pada teman2nya termasuk saya ” Cepat nyusul ya…. “. Mendengar perkataan tersebut saya terpikir ” Iya sih, bener juga. Tapi ntar nyusulnya sama siapa ?:D”. Kelar resepsi saya langsung keluar gedung dan mencegat Miniarta P16 untuk menuju Pasar Minggu demi pulang ke Depok.

Baru semalam di Bandung sekembalinya dari Depok, saya dan teman2 dari prodi Fisika mengadakan acara kunjungan industri plus jalan2 bareng ke pantai Santolo di Garut selatan.

Akhirnya wisudaan Juli datang juga! Saya bertugas sebagai satgas saat perhelatan ini. Saat itu saya berfikir akan melakukan tugas yang sama seperti pada wisudaan Oktober 2009 lalu. Kenyataannya pada hari – H posisi saya sebagai perwakilan himpunan sudah tergantikan oleh divisi keamanan OSKM 2010, ya sudah anggap saja ini rejeki ikut arak2an kedua kalinya. Namun saya menilai wisudaan saat itu benar2 wisudaan ‘terpahit’ buat angkatan 2008 yang jadi panitia ( menurut versi saya ). Bagaimana tidak, ketua wisudaan menderita sakit sejak H-3 sehingga ngga bisa datang pas hari-H. Ditambah lagi insiden di hari – H yang cukup menyulut emosi ketika wisudawan mengetahui jumlah massa yang mengarak sedikit dari yang mereka harapkan. Finally, the show still go on !

Sampailah kita pada tanggal bersejarah buat HIMAFI 2008 : 8 Agustus ! Ya, 8 Agustus 2010 merupakan setahun kebersamaan angkatan saya. Uniknya lagi ini adalah tanggal pelantikan HIMAFI 2009 dan ulang tahun ketua angkatan saya yang 20 ! Baiklah, 2 foto di bawah ini sudah memperlihatkan kelabilan anak2 FI ’09 pada tanggal tersebut

Akhirnya masa kuliah semester 1 2010/2011 tiba dan saya arungi dengan 20 SKS plus harapan untuk mengubur ‘dosa’ 2 semester berikutnya. Sayangnya permulaan kuliah semester tersebut harus diwarnai dengan sebuah ‘insiden’ kecil yang mengakibatkan saya memutuskan untuk PRS menjadi 19 SKS.

, ,

2 Komentar

Madu Tiga Versi Aslinya nih…..

Boleh jadi tulisan ini adalah sekuel dari tulisan ini yang pernah saya post kurang lebih 18 bulan yang lalu. Akhir2 ini saya punya kebiasaan dengerin lagu via Youtube kalau koneksi internet sedang bersahabat dan pada saat itu pula saya menemukan lagu yang satu ini…

Selamat manyaksikan dan bernostalgia ke era 60-an….:D

Tinggalkan komentar

Desember… (part #1)

Terhitung sejak pertama kali saya membuat blog ini udah ada 57 posts dan hampir setiap bulannya minimal ada 1 postingan baru. Namun bagaimana sejak bulan Agustus silam….? VAKUM!!! Itulah yang bisa saya katakan terhadap keadaan blog ini sejak saat itu. Begitu beraninya saya menganaktirikan blog yang sudah susah2 saya bikin!!Ngga tahu kenapa begitu teganya saya membuat blog saya sepi seperti sebelumnya. Apa nafsu saya untuk nge-blog udah turun? Apa mungkin saya menemukan hal lain yang lebih menggiurkan daripada sekedar corat-coret di sini ? Mungkin iya, sepertinya ada hal yang membuat saya terlena dan mencampakkan media corat-coret ini begitu saja. Bisa jadi akibat kesibukan kuliah demi memperbaiki nilai di semester 5 ini , mungkin juga karena saking asyiknya dengan keadaan himpunan yang makin ramai dengan kehadiran anggota 2009nya, atau ada hal lain?

Ya, itulah sedikit prolog untuk mengawali coretan saya di bulan ke-12 di tahun 2010 ini. Ngga terasa waktu udah berjalan begitu cepatnya. Sepertinya baru kemarin sore saya mendengarkan lagu “Buka Semangat Baru” sembari menghabiskan 2 minggu liburan di Depok. Belum lagi beberapa kali jalan2 bersama keluarga ,  mendengarkan radio kesayangan saya via radio mobil selama perjalanan dan memuaskan diri berselancar di dunia maya (tentunya juga sambil memuaskan untuk corat-coret di sini).

Rasanya udah begitu banyak yang saya lalui di tahun ini, diawali dengan pertama kalinya saya melihat unit saya (baca : ISO a.k.a ITB Students Orchestra) yang tampil di Jakarta dengan bintang tamu Addie MS dan Aning Katamsi. Berikutnya adalah usia saya yang kemudian  beranjak kepala dua pada akhir Januari 2010 silam. Bahagianya pada hari itu karena saya bebas dari ancaman diceburkan ke sebuah kolam yang terletak tepat di jantung kampus ITB. Namun dibalik semua itu tersimpan suatu kekhawatiran dalam diri dimana saya rasanya belum pantas untuk menginjak usia 20 tahun setelah mencoba melihat diri saya selama ini.

ITB Fair!! Sebuah perhelatan akbar yang digelar di kampus ITB selama dua hari di awal bulan Februari….. Saya tentunya ngga mau melewatkan yang satu ini apalagi HIMAFI membuka stand yang bertajuk  ” Air Bender“. Oke, kesempatan untuk sekedar nampang dengan jahim kebanggaan di stand HIMAFI maupun di area lainnya yang kadang saya lakukan sendirian maupun bersama teman-teman lainnya. Dan akhirnya perhelatan tersebut diakhiri dengan penampilan live dari Cokelat. Apa selanjutnya? LKO HIMAFI part kedua di Lembang! Ya, dalam LKO  ini sempat diwarnai sebuah insiden yang sudah saya post di sini.

Lalu selanjutnya apa? Kopi sore FMIPA 2009 tentunya ! Ya, saya sangat antusias utuk ikut serta dalam acara ini karena saya bisa melihat secara dekat wajah2 baru adik angkatan saya sefakultas. Dan akhirnya saya pun ngga mau sedikitpun melewatkan yang satu ini karena ini adalah sebuah pre-event dari FUSION 2010 a.k.a kadwil untuk FMIPA 2009. Satu hal yang paling berkesan: MAKRAB FMIPA 2009 ! Acara ini ber-TKP di tunnel Sunken-Saraga pada Selasa malam setelah wisudaan April 2010 silam.

PSK Band From HIMAFI : Jemi (Vocal), Yudhis (Guitar 1), Guntur (Guitar 2), Ali (Keyboard), Sandro ( 4 strings bass )

Saya salut buat HIMAFI yang memboyong PSK (Pemuda Salah Kamar) Band yang beraliran dangdut ke acara tersebut. Benar2 beda dengan pengisi acara lainnya, mendadak tunnel jadi kaya acara dangdutan aja…:D

weeeeeew....ternyata featuring Anggi FI'07 sebagai additional vocalnya....:D

Hehee….maaf buat anak FMIPA 2009 yang merasa fotonya sudah saya comot untuk postingan ini ^_^’ .

Maka dari itu, kita berlanjut ke hari-H FUSION dimana saya bertindak sebagai panitia tata tertib kelompok a.k.a taplok. Jujur saja, saya memilih menjadi taplok selain karena ingin dekat dengan adik2 2009nya juga sebagai kompensasi atas penyesalan saya yang sudah melewatkan kesempatan untuk menjadi taplok PROKM 2009.  Parah pisanlah, saya harus meng-follow up materi mengenai comdev dan menyuruh anak2 kelompok saya untuk membuat rancangan comdev sederhana sementara pemahaman saya akan comdev yang dipresentasikan oleh bung Djarot FI’07 saat TFT masih mengawang ! 😦 Belum lagi pasangan taplok saya Meita MA’08 ngacir di tengah acara dengan alasan ada acara di himpunannya dan akhirnya saya harus meng-handle sendiri anak2 ’09 lainnya……@#@#%$%^%$@! . Untung saja di saat genting  tersebut (halah!) Arif Pandu yang kini menjadi ketua angkatan FI’09 mengemukakan idenya mengenai rancangan comdev sederhana tersebut.

Selang seminggu setelah FUSION hari pertama, feel lapangan sebagai taplok mulai berasa. Mulai saya ditegur korlap akibat telat 5 menit dan menghimpun kembali anak2 ’09nya. Full mobilisasi! Ini yang bikin kaki pegel dan lagi2 saya harus menggiring kelompok saya seorang diri karena pasangan taplok saya agak bermasalah dengan kesehatannya. Karena hari ini adalah pengenalan himpunan di FMIPA, maka saya bisa sedikit beristirahat saat berada di pos himpunan. Lalu apa selanjutnya? Mobilisasi ke teropong bintang Bosscha! Tiga buah tronton dan 1 bus non AC belum cukup untuk memobilisasi panitia dan peserta, sehingga panitia harus mencarter angkot tambahan ke sana. Akhirnya saya dapat tempat juga walaupun harus tertidur selama perjalanan……. Sesampainya di sana, masih harus melewati ‘lajur pendakian’  kurang lebih 2 km menuju TKP. Lagi2 yang satu ini rasanya ngga lengkap kalo ngga disertai dengan insiden kambuhnya penyakit asma salah seorang pesertanya. Okelah, intinya saya saat itu cuma ngebanyakin omongan sama 2009nya dan berusaha menjawab kalau mereka tanya tentang sesuatu yang seharusnya saya jawab ( yang terakhir ini bagian dari SOP coy!! ). Akhir acara pun tiba dan saya pun harus berpisah dengan adik2 2009 lainnya saat tiba di kampus karena mereka pulang ke rumah masing2 secara sporadis ( yang jelas ngga pake pamit dulu sama saya ^_^’ ). Dalam keadaan capek, saya harus ikut evaluasi di amphitheater GKU Barat dan sambil mendengar pengalaman mendebarkan dari Adi FI’08 ( sekarang mantan danlap PPAM HIMAFI 2010) yang bertindak sebagai panitia keamanan.

Kelar acara tersebut saya langsung tepar kurang lebih setengah hari di hari berikutnya dan sisanya dimanfaatkan untuk ngelapuk di depan laptop. Maksud hati ingin melanjutkan laporan dan pengolahan data RBL Sistem Instrumentasi, namun rasa malas dan lelah yang tersisa sudah mengalahkan tekad saya untuk segera menyelesaikannya. Saya lihat inbox di FB saya dan ada message dari group ITB Fair 2010 yang menyatakan bahwa PSB ITB 2010 sedang butuh SDM untuk panitia di beberapa divisi. Lantas saya ngga ingin melewatkan kesempatan ini dan segera mengirim SMS ke contact person untuk mendaftar sebagai panitia di divisi logistik a.k.a angkut2 barang. H-1 PSB saya menginap di himpunan dan lagi2 saya begadang yang tidak produktif, niat begadang lanjutin laporan RBL malah main2 ngga jelas ( udah lama buka laptop tapi progress laporan sangat kecil, ngga tau kenapa apakah bete atau stuck ). Alhasil saya baru tidur menjelang subuh dan bangun jam 9 pagi. Tanpa basa basi langsung saya menuju ke stand kuliner untuk sarapan. Pengennya mandi di kampus, tapi udah keburu dipanggil Yovan PL’08 selaku kadiv saya untuk loading barang di atas panggung, akhirnya sampai acara selesai saya belum mandi sama sekali. Saya akui menjadi anak logistik memang makan hati karena harus mondar-mandir angkut barang yang kadang2 beratnya nyiksa sehingga ngga bisa menikmati acara dengan baik.

Perhelatan PSB 2010 usai dan saya harus berhadapan dengan ujian2 plus laporan RBL yang nggak kelar2 bersama presentasi yang menghantuinya. Menariknya pada masa2 sulit ini ada beberapa kejadian yang cukup unik. Pertama, untuk pertama kalinya merasakan banjir di daerah pinggiran kota Bandung sebelah selatan, tepatnya di Jalan Margacinta. Mau tak mau daripada naik angkot yang mogok terus gara2 banjir selutut, terpaksa jalan kaki dari Ciwastra ke Buah Batu. Kedua, ketika ketua angkatan saya Lutfi FI’08 mengikuti seleksi danlap OSKM 2010. Berbagai tugas dan pertemuan dadakan harus dia kerjakan dan lalui, hingga pada suatu malam saya menjadi terlibat dalam sebuah misi khusus di SD Banjarsari. Ketiga adalah jalan2 angkatan 2008 ke Situ Patenggang dan menginap di rumah neneknya Lutfi di Ciwidey.

Selanjutnya apa teman? PPAM HIMAFI 2010 ! Saya ngga akan ceritakan di sini, tetapi pada edisi selanjutnya. Yap, intinya saya menjadi panitia lapangan divisi keamanan. Pada masa tersebut perhelatan Piala Dunia 2010 digelar di Afrika Selatan dan kembalilah saya teringat pada euforia masyarakat yang sama dengan 4 tahun yang lalu.

To be Continued : Desember…(part#2)

Weitsssssss….., ntar dulu ada yang kurang nih sebelum bersambung

Inilah wisuda April 2010 dengan 2 orang wisudawan dan merupakan momen pertama kalinya saya ikut arak2an wisuda di ITB 😀

, ,

1 Komentar

Terjemahan Lirik DEWA 19 : ” Still I’m Sure We Love Again”

Akhirnya pada kesempatan ini saya mendapat ide baru untuk memposting sebuah tulisan lagi di blog ini yang udah nganggur selama kurang lebih 2 bulanan…..:D

Buat anda fans DEWA 19 yang sempat merasakan kehidupan di era 90-an, pastinya mengetahui salah satu lagunya  berjudul “Still I’m Sure We Love Again”  ( kalau saya baru taunya pas jaman SMA, tepatnya sekitar taun 2006 ). Lagu berbahasa Inggris ini merupakan track ke-3 dari album Format Masa Depan, diciptakan oleh sang keyboardist Ahmad Dhani dan sang bassist Erwin Prasetya serta di-backing vocal oleh almh Nita Tilana ( kalo masih engga percaya silakan liat credit title-nya ). Ya, saya suka dengan style musik slow-rocknya walaupun lagu ini sepertinya engga hits seperti rekannya “Aku Milikmu”  di album kedua DEWA 19 tersebut.

Entah kenapa tengah malem ini saya iseng dengerin mp3nya dan iseng pula googling liriknya. Udah dapet liriknya iseng lagi saya translate via google translate ke bahasa Indonesia. Lirik aslinya seperti ini…

There was a piano
We use to play And spend the time
‘Til we found it was love
Hidding inside us Can not separate us

There’s a flame of love
Searching in the dark It’s there to guide us
But through the days beyond the haze
I can see you reaching out to hold me

Chorus :
Still I’m sure we’ll love again
It’s a matter of time
I will belong to you, You belong to me
How can I convince you girl
That I’m stuck on you Can’t find another heart
I love you more each day (I love you more each day…)

Never though never cross my mind
You gave everything You ask me just holding on
If I could just walk away
To love again with somebody new

Too many memories
Release the passion inside And set them free
But through the days beyond the haze
I can see you reaching out to hold me

Hasil translate-nya memang masih acakadut, tapi kalau saya tafsirkan jadi seperti ini…

Ada sebuah piano
Kita mainkan untuk habiskan waktu
Hingga kita temukan cinta
Yang tersembunyi di dalam diri dan tak memisahkan kita

Nyala api cinta
Menerangi kita mencari di kegelapan
Namun di sepanjang hari yang berkabut
Ku dapat melihatmu mencariku untuk memelukku

Reff:
Ku masih yakin kita akan saling mencinta lagi
Ini hanya soal waktu
Ku akan menjadi milikmu dan kau jadi milikku
Bagaimana aku bisa meyakinkanmu
Bahwa ku terjebak di hatimu dan tak dapat beralih ke yang lain
Ku mencintaimu selamanya ( Ku mencintaimu selamanya…)

Tak pernah terlintas dalam pikiranku
Kau beriku segalanya, memintaku hanya memelukmu
Jika aku pergi
Untuk mencintai yang lain

Terlalu banyak kenangan
Yang lepaskan hasrat diri dan biarkannya bebas
Namun di sepanjang hari yang berkabut
Ku dapat melihatmu mencariku untuk memelukku

Rasanya cuma ini yang bisa saya lakukan, kalau memang ada yang keliru mohon koreksinya….

3 Komentar

Sekilas Ciu Bekonang….

Udah kurang lebih sebulan blog ini dengan teganya saya anggurin dan kini saya terdorong untuk menulis lagi akibat kebosanan melihat blog yang isinya itu2 saja. Kebetulan sejak beberapa bulan yang lalu (kurang ingat pastinya jadi saya tulis begini ) saya mendengarkan lagu dari grup hip-hop asal Solo yang bernama Rendy Jerk dan judul lagunya Ngombe Ciu. Lantas saya penasaran  ciu itu apaan dan saya menduga  itu pasti adalah sejenis minuman keras. Ternyata dugaan saya benar!

Ciu sebenarnya adalah julukan bagi sebangsa minuman dengan kadar alkohol 30% yang berasal dari desa Bekonang, Mojolaban, Sukoharjo, Jawa Tengah     (deket Kota Solo) dan dibuat dari hasil fermentasi limbah cair dari proses pembuatan gula alias tetes tebu, oleh karena itu minuman tersebut terkenal dengan nama Ciu Bekonang. Di daerah Bekonang, terdapat warung2 yang menjajakan ciu dan uniknya namanya pun beraneka ragam bergantung campurannya, mereka adalah cikola (ciu + coca cola), ciut ( ciu + nutrisari ), cias (ciu + wedang asam ), ciu tiga dimensi ( ciu + bir + kratingdaeng ), ciu empat dimensi (ciu + bir + Kratingdaeng + Sprite), dan terakhir yang konon katanya berkhasiat yaitu kidungan ( ciu + air rendaman tanduk kijang ).

Di desa Bekonang, ciu sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda,  produksinya dilakukan secara sembunyi-sembunyi dan kadar alkoholnya masih rendah. Pada zaman pemerintahan raja2 dari keraton Yogyakarta dan Surakarta, ciu selalu dihidangkan saat pesta panen raya maupun penyambutan tamu kerajaan dan dinikmati sampai mabuk oleh para punggawa kerajaan beserta rakyat sekitar kerajaan. Sekitar dekade 80-an, dikarenakan adanya kucuran sebesar 2 juta rupiah dari Dinas Perindustrian Pemda Tingkat II Sukoharjo,kadar alkohol ciu ditingkatkan menjadi 60 %. Pada tahun 1997, lahirlah MoU antara industri Ciu Bekonang dengan PT. Indo Acidatama Chemical Industri, sebuah industri alkohol di Karanganyar. Akhirnya pada bulan Februari tahun 2000 silam, dengan adanya peralatan modern kadar alkohol Ciu Bekonang dapat ditingkatkan dengan kisaran 70 – 90 persen.

SUMBER

10 Komentar

Sebuah Pelajaran dari Siaran Radio di Suatu Malam

Sebenarnya ini masih berhubungan dengan postingan saya di bulan Juni 2009 silam yang sudah lama dihapus karen alasan tertentu. Tapi kini saya berniat untuk mengemasnya dalam kemasan yang lebih baru dan segar. Kejadian yang akan saya ceritakan dalam postingan ini terjadi pada suatu malam di bulan September 2008 silam, saat itu saya sedang belajar sambil ditemani siaran radio swasta di Kota Bandung. Entah waktu itu ada acara apaan di radio tersebut, pokonya ada hubungannya dengan percintaan. Kalo ngga salah sih semacam discussion thread yang bisa di-reply via telpon dan tiap sesinya diselingi lagu2 hasil request dari pendengar.

Waktu itu sang announcer membuka thread dengan judul : ” Mana dulu, cinta ato uang dulu?” (persis dah kaya ayam atau telor dulu…). Well, cukup menarik buat saya dan tertantanglah untuk mendengarkan siaran radio tersebut sambil belajar. Berdasarkan judul terus terang saja saya lebih memilih cinta ketimbang uang, karena bagi saya apa sih artinya uang (walaupun begitu berarti saat saya bokek 😀 ). Ya, saya pegang uang dulu! Oke, menit demi menit saya pantengin itu siaran radio.

Malam semakin beranjak larut dan siaran tersebut makin seru aja. Beberapa penelepon begantian mengemukakan mana yang dipegang cinta atau uang dulu. Saya yang memang pegang cinta, begitu benci begitu ada penelepon yang bilang, ” Kalo gua pegang uang dulu….”, apalagi dia seorang wanita dan sayapun menganggap dia termasuk cewek matre. Ketika ada yang sependapat dengan saya, saya pun semakin bersemangat dan belum lagi kebanyakan penelepon sependapat dengan saya. Saya tambah semangat ketika sang announcer menyatakan setuju jika cinta dulu dan ia pun menjelaskan suatu kasus yang terjadi apabila uang dulu yang diutamakan.

Ada beberapa pendapat yang cukup menarik dari beberapa pendengar (yang sependapat tentunya), yaitu ada seorang pria yang menyatakan bahwa lebih baik cinta dulu. Alasannya dia adalah, rasa cinta bisa membuat kita jadi termotivasi untuk mencari uang, dengan demikian akhirnya kita bisa membahagiakan pasangan kita dengan materi. Namun, pada saat itu juga saya penasaran dengan alasan para wanita yang memilih uang duluan. Ok, saat yang ditunggu tiba, ada seorang penelepon wanita yang mengemukakan bahwa ia pegang uang dulu. Saking penasarannya saya berusaha mendengarkannya lebih seksama dibanding saya mendengarkan penjelasan dari dosen saya ketika kuliah.

Yap, saya berusaha mendengarkannya secara seksama dalam tempo yang sesingkat-singkatnya (halah, mulai geje dah…). Apa yang dikatakan wanita itu? Wanita itu bilang maksudnya dia inginnya uang dulu karena dia ingin punya pasangan yang kelak bisa mencukupi nafkahnya. Dia bilang juga sekarang mau tidak kalau seorang wanita punya suami yang pengangguran. Well, rasanya benar juga! Akhirnya saya sadar kalo memang saya sudah salah men-judge seseorang perempuan yang yang bilang “uang dulu” itu matre.

At least, mungkin kalau menurut saya ngga ada salahnya jika dia menuntut uang dulu baru cinta dan boleh saja seorang perempuan menginginkan seorang lelaki yang berduit alias tajir. Itu wajar sob, apalagi zaman sekarang tanpa yang namanya duit kelangsungan hidup kita bakal dipertanyakan. Oke, statement saya yang barusan bukan berarti saya menganggap segala urusan harus diselesaikan dengan uang ( kalau begini caranya sama saja saya melegalkan suap dsb ), namun ini memang fakta dan buktinya saja kita ga bakal bisa makan tanpa adanya duit. Ngga masalah sih, kalau dia milihnya duit dulu ketimbang cinta selama masih dalam pertimbangan yang cukup rasional kenapa dia milih uang dulu. Ternyata memang benar, wanita yang barusan menelepon itu memang menginginkan seorang pasangan yang kelak bisa menafkahinya secara lahir ( materi maksudnya…) dan batin ( cinta pastinya…).

Buat saya secara pribadi seorang wanita baru bisa dikatakan matre apabila ia sudah menuntut materi kepada pasangannya di luar batas kewajaran. Menuntut materi sah-sah saja tetapi hati kita haruslah melek. Apakah itu yang dinamakan cinta terhadap pasangan sendiri kalau sampai seseorang wanita menguras habis2an isi dompet pasangannya? Tentunya tidak karena pastinya akan melahirkan penderitaan bagi si lelaki. Anda sebagai wanita pastinya bisa berdalih bahwa cinta butuh pengorbanan (dari sisi materi tentunya), namun namanya pengorbanan pasti ada batas kewajarannya. Sekarang mana mungkin anda mau mengorbankan harta benda untuk menolong orang lain tetapi akhirnya anda harus hidup menderita karena itu. Bisa jadi juga, anda meninggalkan pasangan anda karena ingin mencari orang lain yang bisa lebih memuaskan anda dalam hal materi. Namun sadarkah anda apabila dia begitu tulus mencintai anda bukan karena materi dan mungkin ia sudah berusaha memenuhi keinginan anda yang bersifat materil tetapi belum seperti yang anda inginkan.

Finally tulisan ini sekedar opini saya dalam menanggapi siaran radio yang saya dengarkan itu. Yang ingin saya sampaikan sebenarnya adalah jangan sampai hanya karena materi, mata hati kita menjadi buta dan akhirnya kita rela menyakiti orang lain hanya demi mengejar sesuatu bernama uang atau materi. Bukalah mata hati kita, renungi apa yang sudah diberikan pasangan kita terhadap diri kita, sadarilah terkadang dia tidak selamanya sanggup menjadi apa yang kita inginkan walau ia sudah berusaha memberi semampu yang ia bisa. Haruskah sebuah kebahagiaan dalam hubungan percintaan selalu diukur dengan ketersediaan materi yang melimpah ruah dan haruskah pula hanya karena persoalan materi sebuah hubungan harus berakhir. Intinya bolehlah kita mengharapkan materi namun perhatikanlah segala batas2 kewajaran kita sebagai manusia, karena apapun yang melampaui batas kewajaran pastinya tidak akan memberikan sebuah kebaikan. Maaf bila saya dianggap telah menyinggung pihak tertentu melalui tulisan ini. Saya tidak bermaksud ingin men-judge seseorang wanita sebagai sosok yang materialistik a.k.a matre, namun tulisan ini saya tujukan kepada semua kalangan termasuk pria. Hal ini tentunya karena semua orang bisa memiliki sifat tersebut tanpa memandang gender.

Oke,  ngomongin soal cinta ama uang jadi keinget lagu barunya  Cinta Laura yang ini nih…:D

Kamu bilang kamu cinta aku
Tapi di mana cintamu
Kau hanya memberiku
Menyogoku dengan
Uang.. uang.. uang..

Kamu salah menilai diriku
Yang kubuthkan cintamu
Kamu pikir yang kamu inginkan
Hanya uangmu

Reff :
Love me is money
Love me is money
That your money katamu
Love me is money
Move me is money
That show money katamu

Kamu salah menilai diriku
Yang kubuthkan cintamu
Kamu pikir yang kamu inginkan
Hanya Uangmu

Ku tak butuh uangmu
(i just need your love)
Ku tak butuh rayuanmu.. rayuanmu
( i just need your love)

Back Reff:

Tinggalkan komentar